Saturday, 25 November 2017

Ketepikan ADUN PKR : Dap Nak Kuasa Mutlak, Tidak Demokratik


Tindakan Ketua Menteri Pulau Pinang yang mengenepikan atau menghalang ADUN PKR-Kebun Bunga YB Cheah Kah Peng untuk memperakui borang permohonan pampasan banjir adalah satu tindakan yang sangat tidak demokratik, dan tidak menghormati pilihan rakyat.

YB Datuk Dr Sr Muhammad Farid Saad, Adun Pulau Betong berkata beliau tidak hairan sekiranya Adun-Adun dari Barisan Nasional tidak diberikan kuasa memperakui permohonan tersebut tetapi apabila Adun dari PKR sendiri turut sama tidak dibenarkan dan diberikan kuasa maka ianya adalah sesuatu yang janggal.

Bukankah PKR adalah sebahagian dari Kerajaan Pakatan Rakyat di Pulau Pinang ?

Kenapakah tugas yang sepatutnya dilaksanakan oleh YB Cheah Kah Peng sebagai wakill rakyat Kebun Bunga diserahkan kepada ADUN DAP-Pulau Tikus pula?

Apakah DAP Pulau Pinang sedang mengatur langkah untuk mengambil alih kerusi-kerusi DUN yang kini diwakili oleh PKR pada PRU ke-14? 

YB Farid berkata demikian kerana pada pra PRU ke-13 yang lalu, terdapat cakap-cakap yang mendakwa DAP akan cuma mengabil alih dan bertanding di beberapa kerusi DUN yang diwakili PKR supaya DAP memperolehi 21 kerusi DUN atau mendapat majoriti mudah di DUN Pulau Pinang.

Mungkinkah agenda DAP itu kini dihidupkan semula? soalnya.

Menurut beliau lagi sekiranya DAP mempunyai majoriti mudah di DUN, DAP sudah tidak perlukan parti-parti lain untuk membentuk Kerajaan. 

Mungkinkah DAP sedang merangka pelan atau strategi untuk mendapatkan kuasa mutlak (absolute power) di Pulau Pinang? 

Sudah tentu jika perkara itu berlaku PKR dan PAN akan jadi seperti 'melukut di tepi gantang' sekiranya DAP ada 21 kerusi di DUN Pulau Pinang.

Mungkinkah DAP sudah merasakan mereka cukup kuat untuk perintah Pulau Pinang maka sudah tidak perlukan rakan-rakan yang membantu mereka mula memperoleh kuasa pada 2008?

Jelas pentadbiran Ketua Menteri Lim Guan Eng tidak boleh dikritik. Suara mengkritik dianggap suara menentang. 

"Mungkin itulah yang berlaku ke atas rakan saya YB PKR-Kebun Bunga Cheah Kah Peng; diketepikan kerana mengkritik Ketua Menteri dalam Sidang DUN Pulau Pinang. 

"Sebelum ini, YB PKR-Penanti Norlela Ariffin juga diberi tekanan apabila dia menimbulkan isu operasi kilang haram di Kampung Sungai Lembu dalam DUN Penanti".

Sebelum itu dilaporkan bahawa seorang Adun dari PKR Pulau Pinang telah menyelar kerajaan negeri Pulau Pinang kerana melarang beliau untuk memberikan bantuan kepada mangsa banjir di kawasannya sendiri.

YB Cheah Kah Peng berkata beliau terkejut apabila mengetahui bahawa dia telah digugurkan dari menguruskan pendaftaran mangsa banjir apabila dimaklumkan melalui e-mel oleh setiausaha negeri Farizan Darus pada 20 Nov 2017 yang lalu.

0 comments:

Post a comment